Kapan waktu yang tepat untuk berhubungan setelah masa nifas?


Makalah Sistem Kesehatan Yang Berada Di Luar Negeri PDF

Uploaded by

cut siti fatimah17

0 ratings0% found this document useful (0 votes)

71 views56 pages

Document Information

click to expand document information

Original Title

Makalah Sistem Kesehatan Yang Berada di luar negeri.pdf

Copyright

© © All Rights Reserved

Available Formats

PDF, TXT or read online from Scribd

Share this document

Share or Embed Document

Sharing Options

  • Share on Facebook, opens a new window

    Facebook

  • Share on Twitter, opens a new window

    Twitter

  • Share on LinkedIn, opens a new window

    LinkedIn

  • Share with Email, opens mail client

    Email

  • Copy Link

    Copy Link

Did you find this document useful?

0%0% found this document useful, Mark this document as useful

0%0% found this document not useful, Mark this document as not useful

Is this content inappropriate?

Report this Document

Download now

SaveSave Makalah Sistem Kesehatan Yang Berada di luar neger… For Later

0 ratings0% found this document useful (0 votes)

71 views56 pages

Makalah Sistem Kesehatan Yang Berada Di Luar Negeri PDF

Original Title:

Makalah Sistem Kesehatan Yang Berada di luar negeri.pdf

Uploaded by

cut siti fatimah17

Full description

SaveSave Makalah Sistem Kesehatan Yang Berada di luar neger… For Later

0%0% found this document useful, Mark this document as useful

0%0% found this document not useful, Mark this document as not useful

Embed

Share

Print

Download now

Jump to Page

You are on page 1of 56

Search inside document

You’re Reading a Free Preview
Page 9 is not shown in this preview.

Buy the Full Version

You’re Reading a Free Preview
Pages 13 to 24 are not shown in this preview.

Buy the Full Version

You’re Reading a Free Preview
Pages 28 to 30 are not shown in this preview.

Buy the Full Version

You’re Reading a Free Preview
Pages 34 to 45 are not shown in this preview.

Buy the Full Version

You’re Reading a Free Preview
Pages 49 to 52 are not shown in this preview.

Buy the Full Version

Reward Your Curiosity

Everything you want to read.

Anytime. Anywhere. Any device.

No Commitment. Cancel anytime.

Share this document

Share or Embed Document

Sharing Options

  • Share on Facebook, opens a new window
  • Share on Twitter, opens a new window
  • Share on LinkedIn, opens a new window
  • Share with Email, opens mail client
  • Copy Link

Quick navigation

  • Home

  • Books

  • Audiobooks

  • Documents

    , active

BUKU AJAR

ASUHAN KEBIDANAN PADA
KEHAMILAN

ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN 1

Undang Undang Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2002
Tentang Hak Cipta

Ketentuan Pidana:
Pasal 72

1. Barangsiapa dengan sengaja dan tanpa hak melakukan perbuatan sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 2 ayat (1) atau Pasal 49 ayat (1) dan ayat (2) dipidana
dengan pidana penjara masing-masing paling singkat 1 (satu) bulan dan/atau
denda paling sedikit Rp 1.000.000,00 (satu juta rupiah), atau pidana penjara paling
lama 7 (tujuh) tahun dan/atau denda paling banyak Rp 5.000.000.000,00 (lima
miliar rupiah).

2. Barangsiapa dengan sengaja menyiarkan, memamerkan, mengedarkan, atau
menjual kepada umum suatu Ciptaan atau barang hasil pelanggaran Hak Cipta
atau Hak Terkait sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dipidana dengan pidana
penjara paling lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling banyak Rp
500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah).

2 YULIZAWATI, et al.

BUKU AJAR

ASUHAN KEBIDANAN PADA
KEHAMILAN

Bd. Yulizawati, SST, M.Keb
dr. Detty Iryani, M.Kes. M.Pd.Ked. AIF.

Bd. Lusiana Elsinta B, SST. M.Keb
Aldina Ayunda Insani, S.Keb, Bd, M.Keb

Feni Andriani, S.Keb Bd.,M.Keb

ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN 3

DRAFT BUKU AJAR
ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN

Oleh

Bd. Yulizawati, SST, M.Keb
dr. Detty Iryani, M.Kes. M.Pd.Ked. AIF.

Bd. Lusiana Elsinta B, SST. M.Keb
Aldina Ayunda Insani, S.Keb, Bd, M.Keb

Feni Andriani, S.Keb Bd.,M.Keb

Copyright © 2017

Editor:

Bd. Yulizawati, SST, M.Keb

Desain Sampul:
Alizar Tanjung

Tata Letak:
Muhtar Syafi’i

ISBN :
978-602-6506-69-6
Cetakan Pertama:

November 2017
Jumlah Halaman:

x +172
Ukuran Cetak:

15,5×23 cm

Penerbit Erka
CV. Rumahkayu Pustaka Utama

Anggota IKAPI
Jalan Bukittinggi Raya, No. 758, RT 01 RW 16
Kelurahan Surau Gadang, Kecamatan Nanggalo, Padang. 25146.
Telp. (0751) 4640465 Handphone 085278970960

Email [email protected]
http: //www.rumahkayu.co

http: //www.erkapublishing.com
Fanpage : Penerbit Erka
Twitter : @rumahkayu_id
IG : penerbiterka

4 YULIZAWATI, et al.

ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN 5

PRAKATA

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena
atas rahmat dan karunia-Nya yang tak terhingga penulis dapat
menyelesaikan Buku Ajar dengan Judul Asuhan Kebidanan Pada
Kehamilan. Penulisan Buku ajar ini bertujuan untuk memenuhi
kebutuhan pembelajaran baik bagi dosen maupun mahasiswa.
Dengan adanya Buku Ajar ini diharapkan dapat menjadi referensi,
meningkatkan motivasi dan suasana akademik yang menyenangkan
bagi mahasiswa karena sistematika yang terstruktur sesuai dengan
tujuan pembelajaran.

Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih yang tiada
hingga kepada :

1. Rektor Universitas Andalas Prof. Dr. Tafdil Husni, SE. MBA
yang selalu memberikan kesempatan pengembangan bagi
dosen dalam pelaksanaan tri dharma perguruan tinggi.

2. Ketua LPPM Universitas Andalas Dr.-Ing. Uyung Gatot S.
Dinata. yang telah memberikan dorongan dan kesempatan
kepada penulis

3. Dekan Fakultas Kedokteran Dr. dr. Wirsma Arif Harahap,
SpB(K)-Onk yang selalu memberikan motivasi dan arahan bagi
penulis.

4. Bapak Ibu Dosen dan tenaga kependidikan di Prodi S1
Kebidanan dan di Fakultas Kedokteran yang telah banyak
memberikan inspirasi kepada penulis.

5. Mahasiswi Prodi S1 Kebidanan Fakultas Kedokteran Universitas
Andalas Febria Ramadona, Santi Alivia, Aisyah Istianingsih,
Tiara Paradisa, Aqsha Wijaya yang telah membaca draft buku
ini.

6 YULIZAWATI, et al.

Penulis sangat berharap semoga buku ini dapat bermanfaat bagi
semua pihak. Masukan dan saran yang kontributif selalu diharapkan
untuk kesempurnaan dimasa yang akan datang.

Padang, 23 Oktober 2017
Penulis

ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN 7

DAFTAR ISI
PRAKATA ……………………………………………………………………………………….6
DAFTAR ISI ………………………………………………………………………………..8
DAFTAR GAMBAR……………………………………………………………………..13
DAFTAR TABEL …………………………………………………………………………14
DESKRIPSI SINGKAT………………………………………………………………15
MATA KULIAH ………………………………………………………………………….15
KEGUNAAN MATA KULIAH …………………………………………………….15
TUJUAN UMUM PEMBELAJARAN…………………………………………………….16
BAB I……………………………………………………………………………………………17
1.1 KONSEP DASAR ASUHAN KEHAMILAN…………………………………..17

1.1.1 PENDAHULUAN …………………………………………………………..17
Deskripsi Bab…………………………………………………………………………17
Tujuan atau Sasaran Pembelajaran ………………………………………….17
Kaitan Konsep Dasar Asuhan Kehamilan dengan Pengetahuan Awal
Mahasiswa ……………………………………………………………………………18
Kompetensi Khusus………………………………………………………………..18

B. PENYAJIAN ……………………………………………………………………………18
Uraian Materi………………………………………………………………………..18

8 YULIZAWATI, et al.

PRAKATA……………………………………………………………………………………. v
DAFTAR ISI ……………………………………………………………………………….vii
Deskripsi Singkat Mata Kuliah Kegunaan Mata Kuliah ………………….1
Tujuan Umum Pembelajaran …………………………………………………….. 2
Bab I. Konsep Dasar Asuhan Kehamilan ……………………………. 3
A. Pendahuluan……………………………………………………………………….. 3
– Deskripsi Bab ………………………………………………………………………… 3
– Tujuan atau Sasaran Pembelajaran …………………………………………. 3
– Kaitan Bab I dengan Pengetahuan Awal Mahasiswa ………………….. 4
– Kompetensi Khusus………………………………………………………………… 4
B. Penyajian ……………………………………………………………………………… 4
– Uraian Materi…………………………………………………………………………. 4

– Latihan………………………………………………………………………………………22
– Ringkasan atau Poin Poin Penting ……………………………………..23

C. Penutup……………………………………………………………………………… 23
– Evaluasi, Pertanyaan Diskusi, Soal Latihan, Praktek atau

Kasus …………………………………………………………………………………… 23
– Umpan baik dan Tindak Lanjut ……………………………………………… 28
– Istilah atau Kata Penting……………………………………………………….. 28
– Daftar Pustaka …………………………………………………………………… 28

Bab II. Perubahan Fisik dan Psikologis Pada Kehamilan …… 29
A. Pendahuluan……………………………………………………………………… 29
– Deskripsi Bab ………………………………………………………………………. 29
– Tujuan atau Sasaran Pembelajaran ……………………………………….. 29
– Kaitan Bab II dengan Bab I ……………………………………………….. 30
– Kompetensi Khusus………………………………………………………………. 30
B. Penyajian ……………………………………………………………………………. 30
– Uraian Materi……………………………………………………………………….. 30
1. Anatomi dan Fisiologi Dalam Kehamilan……………………………….. 30
2. Perubahan Psikologi Dalam Kehamilan………………………………….33
3. Tanda Tanda dan Gejala Kehamilan ……………………………………… 34
4. Perubahan Fisik Pada Kehamilan………………………………………….. 36

ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN 9

5. Mikronutrien dan Vitamin Yang Diperlukan Pada
Kehamilan ……………………………………………………………………………… 37
6. Perkembangan Kehamilan Normal ………………………………………. 39
7. Genetika Pengembangan Ovarium Manusia ………………………….. 54
8. Ovulasi………………………………………………………………………………… 71
9. Adaptasi Saudara Kandung (Sibling Rivaling) ………………………… 76
– Latihan ………………………………………………………………………………… 77
– Ringkasan atau Poin Poin Penting………………………………………….. 78
C. Penutup……………………………………………………………………………… 78
– Evaluasi, Pertanyaan Diskusi, Soal Latihan, Praktek atau

Kasus …………………………………………………………………………………… 78
– Umpan baik dan Tindak Lanjut ……………………………………………… 78
– Istilah atau Kata Penting……………………………………………………….. 78
– Daftar Pustaka …………………………………………………………………… 78

Bab III. Kebutuhan Dasar Ibu Hamil …………………………………. 80
A. Pendahuluan……………………………………………………………………… 80
– Deskripsi Bab ………………………………………………………………………. 80
– Tujuan atau Sasaran Pembelajaran ……………………………………….. 80
– Kaitan Bab III dengan dengan Bab II ………………………………….. 80
– Kompetensi Khusus………………………………………………………………..81
B. Penyajian ……………………………………………………………………………..81
– Uraian Materi…………………………………………………………………………81
– Latihan ………………………………………………………………………………… 86
– Ringkasan atau Poin Poin Penting………………………………………….. 86
C. Penutup……………………………………………………………………………… 86
– Evaluasi, Pertanyaan Diskusi, Soal Latihan, Praktek atau

Kasus …………………………………………………………………………………… 86
– Umpan baik dan Tindak Lanjut ……………………………………………… 86
– Istilah atau Kata Penting……………………………………………………….. 86
– Daftar Pustaka ……………………………………………………………………86

10 YULIZAWATI, et al.

Bab IV. Pelaksanaan Pengkajian Pada Ibu Hamil ……………….. 87
A. Pendahuluan……………………………………………………………………… 87
– Deskripsi Bab ………………………………………………………………………. 87
– Tujuan atau Sasaran Pembelajaran ……………………………………….. 87
– Kaitan Bab IV dengan Bab III…………………………………………….. 88
– Kompetensi Khusus………………………………………………………………. 88
B. Penyajian ……………………………………………………………………………. 88
– Uraian Materi……………………………………………………………………….. 88
– Latihan …………………………………………………………………………………116
– Ringkasan atau Poin Poin Penting…………………………………………..117
C. Penutup………………………………………………………………………………117
– Evaluasi, Pertanyaan Diskusi, Soal Latihan, Praktek atau

Kasus ……………………………………………………………………………………117
– Umpan baik dan Tindak Lanjut ………………………………………………121
– Istilah atau Kata Penting………………………………………………………..121
– Daftar Pustaka ……………………………………………………………………121

Bab V. Rencana Asuhan Pada Ibu Hamil……………………………. 123
A. Pendahuluan…………………………………………………………………….. 123
– Deskripsi Bab ……………………………………………………………………… 123
– Tujuan atau Sasaran Pembelajaran ………………………………………. 123
– Kaitan Bab V dengan Bab IV. ……………………………………………. 123
– Kompetensi Khusus……………………………………………………………… 123
B. Penyajian …………………………………………………………………………… 124
– Uraian Materi………………………………………………………………………. 124
– Latihan ……………………………………………………………………………….. 133
– Ringkasan atau Poin Poin Penting…………………………………………. 133
C. Penutup…………………………………………………………………………….. 133
– Evaluasi, Pertanyaan Diskusi, Soal Latihan, Praktek atau

Kasus ………………………………………………………………………………….. 133
– Umpan baik dan Tindak Lanjut …………………………………………….. 134
– Istilah atau Kata Penting………………………………………………………. 134
– Daftar Pustaka ………………………………………………………………….. 134

ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN 11

Bab VI. Pendokumentasian Asuhan Kebidanan Pada
Kehamilan. ……………………………………………………………………. 135
A. Pendahuluan…………………………………………………………………….. 135
– Deskripsi Bab ……………………………………………………………………… 135
– Tujuan atau Sasaran Pembelajaran ………………………………………. 135
– Kaitan Bab VI dengan Bab V. ……………………………………………. 136
– Kompetensi Khusus……………………………………………………………… 136
B. Penyajian …………………………………………………………………………… 136
– Uraian Materi………………………………………………………………………. 136
– Latihan ………………………………………………………………………………..164
– Ringkasan atau Poin Poin Penting…………………………………………. 165
C. Penutup…………………………………………………………………………….. 165
– Evaluasi, Pertanyaan Diskusi, Soal Latihan, Praktek atau

Kasus ………………………………………………………………………………….. 165
– Umpan baik dan Tindak Lanjut …………………………………………….. 167
– Istilah atau Kata Penting………………………………………………………. 167
– Daftar Pustaka …………………………………………………………………..167

PETUNJUK BAGI MAHASISWA UNTUK MEMPELAJARI
BUKU AJAR (lihat lampiran 2) …………………………………………………169
PETUNJUK BAGI DOSEN UNTUK MEMPELAJARI BUKU
AJAR (lihat lampiran 3)…………………………………………………………….171

12 YULIZAWATI, et al.

DAFTAR GAMBAR

ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN 13

DAFTAR TABEL
TabTabel 1el garis besar informasi setiap kali kunjungan ……………..22
Tabel 2.1 Standar Minimal Asuhan Antenatal : “14 T” ……………………….23

14 YULIZAWATI, et al.

DESKRIPSI SINGKAT
MATA KULIAH
KEGUNAAN MATA KULIAH

Blok 3.A yang berjudul Asuhan Kebidanan pada Ibu Hamil ini,
adalah blok yang harus dipelajari oleh mahasiswa semester 3 di Prodi S1
Kebidanan Fakultas Kedokteran Universitas Andalas. Pembelajaran pada
blok mata kuliah ini memberi kesempatan mahasiswa untuk memahami
konsep, perubahan pada kehamilan, kebutuhan dasar ibu hamil,
pelaksanaan pengkajian pada ibu hamil, menetapkan perencanaan,
implementasi dan evaluasi kehamilan, serta pendokumentasian asuhan
kebidanan pada kehamilan. Dengan demikian penguasaan materi pada
Blok 3A adalah penting, karena akan memberikan bekal bagi peserta didik
dalam memberikan asuhan kebidanan kepada ibu hamil yang bermutu
tinggi. Blok ini termasuk kedalam kelompok inti keilmuan kebidanan.

Pembelajaran dipersiapkan berupa perkuliahan oleh pakar pada
bidang yang sesuai, diskusi tutorial, dan latihan keterampilan di
laboratorium. Blok ini berjalan selama 6 minggu, tiap minggu akan
dibahas 1 modul, sehingga blok ini akan membahas 6 modul. Selain kuliah
pakar mahasiswa akan melaksanakan latihan keterampilan klinik. Pada
tiap minggu akan dilaksanakan diskusi pleno dengan topik yang
disesuaikan dengan perkuliahan dan bahan tutorial. Pada akhir blok akan
mengikuti evaluasi pembelajaran teori blok 3A berupa ujian tulis.

ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN 15

TUJUAN UMUM PEMBELAJARAN

1. Pada akhir modul mahasiswa mampu menjelaskan konsep dasar
asuhan kehamilan dengan tepat.

2. Pada akhir modul mahasiswa mampu menjelaskan perubahan pada
kehamilan dengan benar.

3. Pada akhir modul mahasiswa mampu menjelaskan kebutuhan dasar
ibu hamil dengan tepat.

4. Pada akhir modul, mahasiswa mampu menjelaskan pelaksanaan
pengkajian pada ibu hamil dengan tepat.

5. Pada akhir modul, mahasiswa mampu menetapkan perencanaan,
implementasi dan evaluasi kehamilan dengan tepat.

6. Pada akhir modul, mahasiswa mampu menjelaskan
pendokumentasian asuhan kebidanan pada kehamilan dengan benar.

16 YULIZAWATI, et al.

BAB I

1.1 KONSEP DASAR ASUHAN KEHAMILAN

1.1.1 PENDAHULUAN

Deskripsi Bab

Bab ini memberikan bekal kepada mahasiswa untuk dapat
menguasai tentang konsep dasar asuhan kehamilan. Mahasiswa
memiliki keyakinan bahwa kehamilan merupakan peristiwa yang
fisiologis. Dengan menguasai bab ini mahasiswa dapat memberikan
asuhan yang sesuai dengan kebutuhan setiap perempuan dalam
masa kehamilannya.

Tujuan atau Sasaran Pembelajaran

Pada akhir pembelajaran, mahasiswa mampu :
1. Menjelaskan filosofi asuhan kehamilan
2. Menjelaskan lingkup asuhan kehamilan
3. Menjelaskan prinsip pokok asuhan kehamilan
4. Menjelaskan tujuan asuhan kehamilan
5. Menjelaskan standar asuhan kehamilan
6. Menjelaskan peran dan tanggung jawab bidan dalam asuhan

kehamilan
7. Menjelaskan model praktik asuhan kehamilan
8. Menjelaskan evidence based asuhan kehamilan
9. Menjelaskan langkah-langkah asuhan kehamilan yang aman dan

nyaman

ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN 17

Kaitan Konsep Dasar Asuhan Kehamilan dengan
Pengetahuan Awal Mahasiswa

Mahasiswa yang akan membahas tentang konsep dasar
asuhan kehamilan harus telah lulus dari blok 1B (biomedik 1), 1 C
(biomedik 2) dan blok 2A (konsep kebidanan).

Kompetensi Khusus

Kompetensi khusus yang diharapkan dapat dicapai oleh
mahasiswa adalah memiliki sikap. Keterampilan umum,
keterampilan khusus dan pengetahuan dalam capaian pembelajaran
sebagai care provider. Memberikan asuhan kebidanan kepada ibu
hamil sesuai dengan kewenangan bidan.

1.1.2 PENYAJIAN

Uraian Materi

Filosofi asuhan kehamilan

Asal kata bidan, dalam bahasa Sansekerta, wirdhan yang
berarti perempuan bijaksana, dalam bahasa perancis sage-femme
yang berarti wise women, dalam bahasa Inggris, midwife berarti with-
woman” i.e. “the woman with, the woman assisting”.

Dengan mempertimbangkan aspek sosial-budaya, kondisi
masyarakat Indonesia dan mengacu kepada definisi bidan ICM
serta asal kata “Bidan” maka Ikatan Bidan Indonesia menetapkan
Bidan Indonesia adalah seorang perempuan.

Bidan dalam memberikan pelayanan berfokus pada
perempuan, dengan meyakini bahwa kehamilan dan persalinan
bukan sekedar peristiwa klinis tetapi juga peristiwa transisi sosial
dan psikologis yang amat kritis bagi seorang perempuan1 . Dengan

18 YULIZAWATI, et al.

dasar itu, seorang Bidan meyakini bahwa asuhan kebidanan secara
aktif mempromosikan, melindungi, mendukung hak-hak reproduksi
perempuan dan keluarganya, menghargai beragam budaya,
keyakinan dan suku bangsa, hal ini didasarkan pada :
a. Perempuan adalah pribadi yang unik dan mempunyai

kebutuhan, keinginan untuk kelangsungan generasi dalam
siklus reproduksi, pengambil keputusan utama dalam
asuhannya dan memiliki hak atas informasi untuk
meningkatkan kemampuan dalam mengambil keputusan.
b. Proses kelahiran adalah rangkaian pengalaman yang
memberikan makna bagi perempuan, keluarga dan masyarakat.
c. Hamil dan melahirkan adalah suatu proses fisiologis yang
normal.
d. Perempuan membutuhkan pendamping selama masa
kehamilan, kelahiran dan nifas.
e. Meyakini dan menghargai perempuan dalam kemampuannya
untuk melahirkan.
f. Perempuan bertanggung jawab terhadap kesehatan dirinya dan
keluarganya
g. Kemitraan dengan perempuan, bersifat individual,
berkesinambungan dan tidak otoriter
h. Perpaduan dari ilmu dan kiat kebidanan yang bersifat holistik,
didasarkan atas pemahaman biologis, psikologis, emosional,
sosial, kultural, spiritual dan pengalaman fisik perempuan
yang didasarkan atas bukti-bukti terbaik yang ada.

ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN 19

Lingkup asuhan kehamilan

Prinsip pokok asuhan kehamilan

Prinsip-prinsip pokok asuhan antenatal konsisten dengan dan
didukung oleh prinsip-prinsip asuhan kebidanan. Lima prinsip-
prinsip utama asuhan kebidanan adalah :
a. Kelahiran adalah proses yang normal :

Kehamilan dan kelahiran biasanya merupakan proses yang
normal, alami dan sehat. Sebagai bidan, kita membantu dan
melindungi proses kelahiran tersebut. Sebagai bidan kita percaya
bahwa model asuhan kebidanan yang membantu dan melindungi
proses kelahiran normal, adalah yang paling sesuai untuk
kebanyakan ibu selama kehamilan dan kelahiran.
b. Pemberdayaan :

Ibu dan keluarga mempunyai kebijaksanaan dan seringkali
tau kapan mereka akan melahirkan. Keyakinan dan kemampuan ibu
untuk melahirkan dan merawat bayi bisa ditingkatkan atau
dihilangkan oleh orang yang memberikan asuhan padanya dan oleh
lingkungan dimana ia melahirkan. Jika kita bersikap negatif atau
kritis, hal ini akan mempengaruhi si ibu. Hal ini juga dapat
mempengaruhi lamanya waktu persalinan. Kita, sebagai bidan,
harus membantu ibu yang melahirkan daripada untuk mencoba
mengontrol persalinannya. Kita harus menghormati bahwa ibu
adalah aktor utama dan penolong persalinan adalah aktor
pembantu selama proses kelahiran.
c. Otonomi :

Ibu dan keluarga memerlukan informasi sehingga mereka
dapat membuat suatu keputusan. Kita harus tau dan menjelaskan
informasi yang akurat tentang resiko dan keuntungan semua
prosedur, obat-obatan dan tes. Kita juga harus membantu ibu
dalam membuat suatu pilihan tentang apa yang terbaik untuk diri
dan bayinya berdasarkan nilai dan kepercayaannya (termasuk
kepercayaan-kepercayaan budaya dan agama).

20 YULIZAWATI, et al.

d. Jangan Membahayakan :
Intervensi haruslah tidak dilaksanakan secara rutin kecuali

terdapat indikasi-indikasi yang spesifik. Pengobatan pada
kehamilan, kelahiran atau periode pasca persalinan dengan tes-tes
”rutin”, obat atau prosedur dapat membahayakan bagi ibu dan
bayinya. Misalnya prosedur-prosedur yang keuntungannya tidak
mempunyai bukti termasuk episiotomi rutin pada primipara, enema
dan pengisapan pada semua bayi baru lahir. Bidan yang terampil
harus tau kapan harus melakukan sesuatu. Asuhan selama
kehamilan, kelahiran dan pasca persalinan, seperti halnya juga
penanganan komplikasi harus dilakukan berdasarkan suatu bukti.
e. Tanggung Jawab :

Setiap penolong persalinan harus bertanggung jawab
terhadap kualitas asuhan yang ia berikan. Praktek asuhan
maternitas harus dilakukan berdasarkan kebutuhan ibu dan
bayinya, bukan atas kebutuhan penolong persalinan. Asuhan yang
berkualitas tinggi, berfokus pada klien dan sayang ibu berdasarkan
bukti ilmiah sekarang ini adalah tanggung jawab semua bidan.

Tujuan asuhan kehamilan
a. Memantau kemajuan kehamilan dan untuk memastikan

kesehatan ibu dan tumbuh kembang bayi
b. Meningkatkan dan mempertahankan kesehatan fisik, mental

dan sosial ibu dan bayi
c. Mengenali secara dini adanya ketidaknormalan/komplikasi

yang mungkin terjadi selama hamil, termasuk riwayat penyakit
secara umum, kebidanan dan pembedahan
d. Mempersiapkan persalinan cukup bulan, melahirkan dengan
selamat ibu dan bayi dengan trauma seminimal mungkin
e. Mempersiapkan ibu agar masa nifas berjalan normal dan
pemberian ASI Ekslusif
f. Peran ibu dan keluarga dalam menerima kelahiran bayi agar
dapat tumbuh kembang secara normal.

ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN 21

Masa kehamilan dimulai dari konsepsi sampai lahirnya janin
(280 hari/ 40 minggu) atau 9 bulan 7 hari.

Periode dalam kehamilan terbagi dalam 3 triwulan/trimester :
1. Trimester I : 0-12 minggu
2. Trimester II : 12 – 18 minggu
3. Trimester III : 18 – 40 minggu

1. Standar asuhan kehamilan
Kebijakan program : Anjuran WHO
• Trimester I : Satu kali kunjungan
• Trimester II : Satu kali kunjungan
• Trimester III : Dua kali kunjungan
Kunjungan yang ideal adalah :
• Awal kehamilan – 28 minggu: 1 x 1 bulan
• 28 minggu – 36 minggu : 1 x 2 minggu
• 36 minggu – lahir : 1 x 1 minggu

Tabel 1.1 Garis besar informasi setiap kali kunjungan

Kunjungan Waktu Informasi Penting
TM I < 12 mg
• Menjalin hubungan dan saling
TM II < 28 mig percaya
TM III 28 – 36
mg • Deteksi masalah dan
> 36 mg menangani pencegahan
tetanus : TT, Anemia dan
kesiapan menghadapi
kelainan

• Motivasi hidup sehat (Gizi,
latihan, istirahat, hygiene)

s. d. a + Waspada pre-eklamsia
s. d. a + palpasi abdominal
s. d. A + deteksi letak janin dan tanda-
tanda abnormal lain

22 YULIZAWATI, et al.

Tabel 1.2 Standar Minimal Asuhan Antenatal : “14 T”

• Timbang berat badan • Pemeriksaan protein urin
• Tinggi fundus uteri • Pemeriksaan urin reduksi
• Tekanan darah • Perawatan payudara
• Tetanus toxoid • Senam hamil
• Tablet Fe • Pemberian obat anti malaria
• Tes PMS • Pemberian kapsul yodium
• Pemeriksaan Hb • Temu wicara

2. Peran dan tanggung jawab bidan dalam asuhan kehamilan
Bagaimana cara kita sebagai bidan memastikan bahwa peran

kita di dalam masyarakat dan negara dapat membantu ibu-ibu dan
bayinya selamat dalam kehamilan dan kelahiran? Jawabannya, baik
berbicara sebagai masyarakat atau sebagai seorang wanita secara
individual, adalah berfokus pada keterampilan yang diperlukan
untuk mempromosikan kesehatan dan tanggung jawab asuhan,
serta keterampilan dalam pemecahan masalah. Kita mulai dengan
ibu yang sehat. Kita menentukan penyebab-penyabab utama
kematian maternal dan untuk mencegah, mendeteksi atau
menangani penyimpangan dari sehat yang mengancam keselamatan
jiwa melalui jalan menuju keselamatan.

Pada setiap tingkat masyarakat dan negara terdapat tindakan
yang dapat diambil oleh bidan untuk membantu memastikan
bahwa ibu-ibu tidak akan meninggal dalam kehamilan dan
kelahiran. Tindakan-tindakan ini dapat dilakukan pada beberapa
tingkatan:

• Rumah dan masyarakat

• Pusat kesehatan atau rumah bersalin

• Rumah sakit
Berikut adalah tindakan-tindakan yang dapat diambil oleh

bidan dalam masyarakat atau di rumah ibu untuk membantu
menyelamatkan ibu dan bayinya dalam kehamilan dan kelahiran

ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN 23

(minta mahasiswa memberikan ide-idenya sambil anda
menuliskannya di lembar balik).
Rumah, masyarakat

• Bagilah apa yang anda ketahui : bidan dapat mengajar ibu-
ibu, anggota masyarakat lainnya, bidan-bidan lain dan petugas
kesehatan lainnya tentang tanda-tanda bahaya. Ia juga dapat
membagi informasi tentang dimana mencari petugas dan
fasilitas kesehatan yang dapat membantu jika tanda-tanda
bahaya terjadi. Ia dapat menekankan alasan dan keuntungan
didampingi oleh penolong kesehatan yang terampil pada saat
persalinan selain mempromosikan dan menunjukkan perilaku
yang sehat. Bidan juga harus mengajarkan sesuatu berdasarkan
kebutuhan orang yang ia layani.

• Jaringan promosi kesehatan : bidan harus melakukan kontak
yang positif dengan pemuka-pemuka masyarakat, selain ibu-
ibu yang lebih tua dan gadis-gadis muda di dalam
masyarakatnya. Ia dapat mengajari keluarga dan masyarakat
bagaimana mengenali ibu yang memerlukan asuhan
kegawatdaruratan dan bagaimana mengatur asuhan tersebut
(dana darurat, pola menabung, transportasi, komunikasi, donor
darah).

• Membangun kepercayaan : bidan harus berperilaku yang
memberikan rasa hormat kepada ibu dan keluarga yang ia
layani. Membangun kepercayaan adalah suatu keterampilan
penyelamatan jiwa. Jika seorang bidan memiliki keterampilan
teknis untuk menangani eklampsia atau perdarahan pasca
persalinan, tetapi ia tidak dipercaya, maka tidak ada
seseorangpun yang akan meminta bantuannya. Walaupun
seorang bidan mempunyai keterampilan teknis untuk
menyelamatkan jiwa seorang ibu, tetapi tidak memiliki
kepercayaan dari ibu tersebut, ia tidak akan diberikan
kesempatan untuk mempergunakan keterampilannya dan
menyelamatkan jiwa si ibu tadi.

Pusat Kesehatan atau rumah bersalin

24 YULIZAWATI, et al.

• Asuhan yang berkualitas : memberikan asuhan yang
berkualitas pada kelahiran akan membantu mencegah
komplikasi, mendeteksi masalah lebih dini dan kemampuan
untuk mengatur, menstabilisasi dan merujuk masalah yang
memerlukan penanganan di rumah sakit.

• Penatalaksanaan kegawatdaruratan awal : memberikan
penatalaksanaan awal perdarahan pasca persalinan, eklampsia,
sepsis, aborsi yang tidak aman dan partus macet sangat penting
untuk menyelamatkan jiwa ibu.

• Memberikan contoh yang baik : bidan harus memberikan
contoh yang baik kepada bidan lain, petugas kebersihan dan
staf yang lain. Bidan harus memberikan contoh pelaksanaan
dan pencegahan infeksi yang baik dan keterampilan-
keterampilan interpersonal yang berkualitas.

Rumah Sakit
• Penatalaksanaan Komplikasi : memberikan pelayanan

seperti bantuan vacum ekstraksi, magnesium sulfat, antibiotik
intravena, plasenta manual, tranfusi darah dan operasi sesar
yang sangat penting.
• Memberikan contoh yang baik : bidan harus mengajarkan
dan memberikan contoh, asuhan maternitas yang berkualitas,
termasuk keterampilan berkomunikasi secara interpersonal
kepada semua kolega.

Daftar dan ilustrasi mungkin saja akan lebih dari yang di atas.
Dorong mahasiswa untuk berfikir kreatif. Ikuti daftar dan komentar
mahasiswa yang diberikan dengan diskusi peran dan tanggung
jawab yang dijelaskan di atas.
Tindakan bidan saat kunjungan antenatal :
1. Mendengarkan dan berbicara kepada ibu serta keluarganya

untuk membina hubungan saling percaya

ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN 25

2. Membantu setiap wanita hamil dan keluarga untuk membuat
rencana persalinan

3. Membantu setiap wanita hamil dan keluarga untuk persiapan
menghadapi komplikasi

4. melakukan penapisan untuk kondisi yang mengharuskan
melahirkan di RS

5. Mendeteksi dan mengobati komplikasi-komplikasi yang dapat
mengancam jiwa (pre-eklamsia, anemia, PMS)

6. Mendeteksi adanya kehamilan ganda setelah usia kehamilan 28
mg dan adanya kelainan letak setelah usia kehamilan 36 mg

7. Memberikan konseling pada ibu sesuai usia kehamilannya,
mengenai nutrisi, istirahat, tanda-tanda bahaya, KB, pemberian
ASI, ketidaknyamanan yang normal selama kehamilan dsb

8. Memberikan suntikan imunisasi TT bila diperlukan
9. Memberikan suplemen mikronutrisi, termasuk zat besi dan

asam folat secara rutin, serta vitamin A bila perlu

3. Model praktik asuhan kehamilan
A. Partnership Bidan dan Perempuan dalam Pelayanan

Kebidanan
Bidan adalah seorang yang telah menyelesaikan program

pendidikan bidan yang telah diakui oleh negara serta memperoleh
kualifikasi dan diberi izin untuk menjalankan praktek kebidanan di
negeri itu (Yulianti dan Rukiah, 2011).

Pelayanan kebidanan adalah penerapan ilmu kebidanan
dalam memberikan asuhan kebidanan pada klien yang menjadi
tanggung jawab bidan mulai dari kehamilan sampai Keluarga
Berencana (KB) termasuk kesehatan reproduksi perempuan dan
pelayanan kesehatan masyarakat.

Pemberdayaan adalah upaya mengembangkan dari keadaan
kurang atau tidak berdaya menjadi punya daya dengan tujuan dapat
mencapai / memperoleh kehidupan yang lebih baik (Satria, 2008).

26 YULIZAWATI, et al.

Partnership adalah sharing antara bidan dan perempuan, yang
melibatkan kepercayaan, pembagian kontrol dan tanggung jawab
serta berbagi makna melalui saling pengertian

Dilihat dari definisi bidan, praktik & asuhan kebidanan serta
tujuannya dan perubahan pola pikir penerima asuhan maka telah
jelas dalam memberikan asuhan kebidanan, bidan harus memegang
prinsip kemitraan dengan perempuan.
B. Model Partnership Bidan dan Perempuan dalam Praktik

Kebidanan
Sebenarnya Indonesia telah mengambil sebagian model

partnership sejak beberapa tahun yang lalu, namun dalam
praktiknya belum dijalankan secara menyeluruh sehingga
pelaksanaan dan hasilnya tidak terlalu terlihat di masyarakat.
1. Model Menurut Guilliland dan Pairman (1995)

Gambar 1.1 Model Menurut Guilliland dan Pairman (1995)

ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN 27

2. Model Revisi Pairman (1998)

Gambar 1.2 Model Revisi Pairman (1998)
3. Landasan filosofis dari model ini adalah:

Gambar 1.3 Landasan filosofis

28 YULIZAWATI, et al.

Landasan filosofis dari model ini adalah:
a. Pelayanan kebidanan yang berpusat kepada perempuan
b. Pelayanan kebidanan memberikan pelayanan yang

berkesinambungan
c. Kebidanan merupakan profesi yang mandiri
d. Kehamilan dan kelahiran merupakan proses yang normal
Dengan prinsip-prinsip yaitu:

Gambar 1.4 Prinsip-Prinsip Asuhan
a. Kesetaraan
b. Membagi ketertarikan yang sama
c. Melibatkan keluarga
d. Membangun kepercayaan
e. Menggunakan waktu sebaik-baiknya
f. Membagi kekuatan dan kontrol

Dan hasil akhir yang ingin dicapai adalah adanya emansipasi,
pemberdayaan, perkembangan dalam pengetahuan kebidanan, serta
adanya tantangan model klinis pada kelahiran.

ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN 29

Sehingga jika disimpulkan maka model partnership kebidanan
Pairman (1998) dapat dilihat pada gambar berikut:

Gambar 1.5 Model Partnership
C. Women Centered Care

Bidan merupakan pendamping perempuan dimana
diharapkan melalui peran dan tanggung jawabnya dapat
menciptakan keluarga sehat sehingga dapat menumbuhkan
generasi berkualitas. Paradigma kebidanan merupakan suatu cara
pandang bidan dalam memberikan pelayanan, dimana keberhasilan
pelayanan tersebut dipengaruhi oleh pengetahuan dan cara
pandang bidan dalam kaitan atau hubungan timbal balik antara
manusia/perempuan dengan lingkungan, perilaku, pelayanan
kebidanan dan keturunan.

Bidan mempunyai tugas penting dalam konseling dan
pendidikan kesehatan, kepada masyarakat khususnya perempuan.
Kegiatan ini harus mencakup pendidikan antenatal dan persiapan
menjadi orang tua serta dapat meluas pada kesehatan perempuan,
kesehatan seksual atau kesehatan reproduksi dan asuhan anak.

30 YULIZAWATI, et al.

Seorang pekerja profesional adalah seseorang yang terampil
atau cukup dalam kerjanya dituntut menguasai visi yang mendasari
keterampilan terutama dalam memberikan pelayanan kebidanan.

Prinsip-prinsip Women Centered Care
Prinsip-prinsip dasar Women Centered Care adalah:
1. Memastikan perempuan adalah mitra sejajar dalam
perencanaan dan pelayanan kebidanan maternitas.
2. Mengenali pelayanan yang ada untuk memenuhi kebutuhan
dan keinginan perempuan.
3. Memberikan informasi kesehatan dan memberikan pilihan
kepada perempuan dalam hal : pemilihan terhadap kehamilan,
persalinan, nifas, dll.
4. Memberikan penyuluhan dan pelayanan kebidanan kepada
perempuan sehingga mereka mampu membentuk hubungan
saling percaya antara sesama.
5. Bidan memberikan kontrol atas keputusan-keputusan dalam
memberikan pelayanan kebidanan.

D. Sasaran Pelayanan Kebidanan
Sasaran pelayanan kebidanan adalah masyarakat khususnya

perempuan yang meliputi upaya promotif, preventif, kuratif dan
rehabilitatif.
• Upaya promotif meliputi ; meningkatkan kesadaran individu,

keluarga dan masyarakat untuk berprilaku hidup sehat,
meningkatkan proporsi keluarga yang memiliki akses terhadap
sanitasi dan air bersih dan melakukan upaya penyuluhan
kesehatan baik dengan menggunakan media ataupun langsung
kepada masyarakat.
• Upaya preventif meliputi ; meningkatkan cakupan persalinan
yang ditolong oleh tenaga kesehatan terlatih, melakukan
kunjungan antenatal secara rutin, mengkonsumsi makanan gizi
seimbang, meningkatkan cakupan imunisasi dasar,
meningkatkan pertolongan persalinan yang aman dan bersih,
meningkatkan pemberian ASI eksklusif dan sebagainya.

ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN 31

• Upaya Kuratif meliputi ; meningkatkan sistem rujukan dan
kolaborasi yang berkesinambungan, melakukan perawatan dan
pengobatan sesuai dengan kewenangan dan tanggung jawab.

• Upaya Rehabilitatif meliputi ; pasien penderita lumpuh
melakukan rehabilitasi dengan mengikuti fisioterapi, pasien
pasca operasi gangguan reproduksi (kanker rahim, kista, dll)
Pelayanan kebidanan berfokus pada kebutuhan perempuan

sepanjang siklus hidupnya, pendekatan yang dilakukan sesuai
dengan kebutuhan disetiap individu. Perempuan selaku penerima
pelayanan merupakan mahluk bio, psiko, sosial, cultural dan
spiritual yang utuh unik dimana memiliki kebutuhan dasar yang
bermacam-macam sesuai dengan perkembangannya.

Dalam asuhan kebidanan dijelaskan beberapa point yang akan
mewarnai asuhan itu. Adapun yang dimaksud adalah :

1. Pemahaman tentang kehamilan dan persalinan
Bidan harus memahami dan yakin bahwa kehamilan dan
persalinan merupakan proses yang alamiah dan fisiologis,
walau tidak dipungkiri dalam beberapa kasus mungkin terjadi
komplikasi sejak awal karena kondisi tertentu/ komplikasi
tersebut terjadi kemudian. Proses kelahiran meliputi kejadian
fisik, psikososial dan cultural.

2. Pemahaman tentang perempuan
Setiap perempuan merupakan pribadi yang mempunyai hak,
kebutuhan serta harapan, oleh karena itu sudah selayaknya
perempuan mempunyai partisipasi aktif dalam pelayanan yang
diperolehnya selama kehamilan, persalinan, nifas dan membuat
keputusan mengenai cara pelayanan yang disediakan untuknya.
Keunikan secara fisik, emosional, sosial dan budaya
membedakan tiap perempuan. Perbedaan dalam kebutuhan
dan kebudayaan merupakan tuntutan untuk lebih
memperhatikan perempuan selama proses hidupnya.

3. Pemahaman tentang profesi dan manfaatnya
Fungsi utama profesi kebidanan adalah untuk mengupayakan
kesejahteraan ibu dan bayinya. Proses yang fisiologis harus

32 YULIZAWATI, et al.

didukung dan dipertahankan tapi bila timbul penyulit haru
digunakan teknologi dan referral yang efektif untuk
memperoleh ibu dan bayi yang sehat.
4. Pemahaman pemberdayaan perempuan dalam pengambilan
keputusan
Perempuan harus diberdayakan untuk mampu membuat
keputusan tentang kesehatan diri dan keluarga melalui KIE &
konseling sehingga suara perempuan lebih terdengar dan
mempunyai kekuatan dalam dirinya untuk membuat suatu
keputusan yang disertai dengan informasi yang berimbang dari
seorang bidan, dengan adanya hal tersebut diharapkan
perempuan dapat melewati setiap fase hidupnya dengan aman.
5. Pemahaman tentang pelayanan kebidanan
Pelayanan harus dilakukan secara continue, individual dan
tidak otoriter serta menghardai pilihan klien. Pelayanan yang
diberikan dengan keyakinan bahwa dengan dukungan dan
asuhan yang tepat, klien dapat melahirkan secara aman dan
membanggakan. Pelayanan kebidanan haruslah aman,
memuaskan, menghormati seta memberdayakan perempuan
dan keluarganya.
6. Kolaborasi dan partnership
Praktek kebidanan dilakukan dengan menempatkan
perempuan sebagai partner (partnership) dengan pemahaman
kompetensi terhadap perempuan baik aspek sosial, emosi,
budaya, spiritual, psikologi dan fisik serta pelayanan
reproduksi.
Pelayanan kesehatan reproduksi diperlukan untuk memenuhi
kebutuhan perempuan sebagaimana mereka inginkan, serta
mengetahui bahwa kebutuhan-kebutuhan ini sangat beragam
dan saling terkait satu dengan yang lain. Hak Reproduksi
maupun akses untuk mendapatkan pelayanan kesehatan
reproduksi adalah penting, sehingga perempuan dapat:
1. Mempunyai pengalaman dalam kehidupan seksual yang

sehat, terbebas dari penyakit, kekerasan, ketidakmampuan,

ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN 33

ketakutan, kesakitan, atau kematian yang berhubungan
dengan reproduksi dan seksualitas.
2. Mengatur kehamilannya secara aman dan efektif sesuai
dengan keinginannya, menghentikan kehamilan yang tidak
diinginkan, dan menjaga kehamilan sampai waktu
persalinan.
3. Mendorong dan membesarkan anak-anak yang sehat seperti
juga ketika mereka menginginkan kesehatan bagi dirinya
sendiri.

E. Continuity of Care
Dalam globalisasi ekonomi kita diperhadapkan pada

persaingan global yang semakin ketat yang menuntut kita semua
untuk menyiapkan manusia Indonesia yang berkualitas tinggi
sebagai generasi penerus bangsa yang harus disiapkan sebaik
mungkin secara terencana, terpadu dan berkesinambungan. Upaya
tersebut haruslah secara konsisten dilakukan sejak dini yakni sejak
janin dalam kandungan, masa bayi dan balita, masa remaja hingga
dewasa bahkan sampai usia lanjut.

Kesehatan reproduksi adalah keadaan sejahtera fisik, mental
dan sosial secara utuh, yang tidak semata-mata bebas dari penyakit
atau kecacatan, dalam semua hal yang berkaitan dengan sistem
reproduksi, serta fungsi dan prosesnya.

Siklus hidup reproduksi merupakan permasalahan yang tidak
ditangani dapat berakibat buruk pada masa kehidupan selanjutnya.
Dalam pendekatan siklus hidup dikenal lima tahap, yaitu

1. Konsepsi
2. Bayi dan Anak
3. Remaja
4. Usia subur
5. Usia lanjut

Contoh pencegahan dan promosi kesehatan, masalah/tindakan
dalam pelayanan berkesinambungan pada daur kehidupan
wanita

34 YULIZAWATI, et al.

1. PraKonsepsi
• Pengenalan dini riwayat infeksi toksoplasma, Rubella,
Sitomegalo Virus, herves,dll.
• Pemeriksaan imunologis dan terapi.

2. Konsepsi
• Pengenalan dini kelainan genetik (keturunan) dll.
• Pemeriksaan sitogenetik, tindakan korektif intra uterin
(perbaikan dalam kandungan) dll.

3. PraKelahiran (40 minggu)
• Pengenalan dini malformasi (kesalahan bentuk) dalam
perkembangan janin.
• Pemeriksaan ultrasonografi, terminasi kehamilan.

4. PraPubertas (0 bulan-12 bulan)
• Pencegahan infeksi kekurangan kalori, protein, mineral dan
vitamin.
• Imunisasi, perbaikan gizi dan pembinaan kebugaran
jasmani.

5. Pubertas/remaja (13 tahun-20 tahun)
• Penkes tentang penyakit seksual menular dan kehamilan.
• Komunikasi, informasi dan edukasi agama, etika dan moral
serta pendidikan seks.

6. Reproduksi
• Pengaturan fertilitas (kesuburan), perawatan kehamilan dan
persalinan aman, penggunaan kontrasepsi rasional,
perawatan antenatal, serta pemberian ASI.

7. Menopouse (45 tahun- 55 tahun)
• Deteksi dini keganasan (kanker) alat kelamin dalam
(genitalia interna).
• Tes papsmear, biopsi dan kuretase.

8. Pasca Menopouse (50 tahun-65 tahun)
• Deteksi dini osteoporosis (rapuh tulang) penyakit jantung
koroner.
• Terapi hormonal dan gizi.

ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN 35

9. Lansia (senium)
Penurunan fungsi fisiologis/fisik yang berat – gizi cukup

4. Evidence based asuhan kehamilan
Asuhan antenatal yang tidak bermanfaat bahkan merugikan :

1. Menimbang BB secara rutin
2. Penilaian letak janin < 36 minggu
3. Opname dan istirahat untuk anak kembar
4. Membatasi kegiatan seksual selama hamil (memakai kondom)
5. Aspirin untuk mencegah eklamsia
6. Suplemen kalsium untuk kaki kram
7. Pembatasan gizi untuk mencegah pre-eklamsia/eklamsia
8. Pemberian diuretik untuk HDK (Hipertensi dalam

Kehamilan)
9. Mengurangi garam untuk mencegah Hypertensi karena hamil
Asuhan antenatal yang direkomendasikan :
1. Kunjungan antenatal yang berorientasi pada tujuan petugas

kesehatan terampil
2. Persiapan kelahiran * kesiapan menghadapi komplikasi
3. Konseling KB
4. Pemberian ASI
5. Tanda-tanda bahaya, HIV/AIDS
6. Nutrisi
7. Deteksi dan penatalaksanaan kondisi dan komplikasi yang

diderita
8. TT
9. Zat besi dan asam folat
10. Pada populasi tertentu, pengobatan preventif malaria, yodium

dan vitamin A
5. Langkah-langkah asuhan kehamilan yang aman dan

nyaman
1) Ciptakan rasa percaya dengan menyepa ibu dan keluarga

seramah mungkin dan membuatnya merasa nyaman

36 YULIZAWATI, et al.

2) Menanyakan riwayat kehamilan ibu dengan cara
menerapkan prinsip mendengarkan efektif

3) Melakukan anamnesa secara lengkap, terutama riawayat
kesehatan ibu

4) Melakukan pemeriksaan seperlunya
5) Melakukan pemeriksaan laboratorium sederhana seperti

pemeriksaan hemoglobin
6) Membantu ibu dan keluarga mempersiapkan kelahiran dan

kemungkinan tindakan darurat
7) Memberikan konseling sesuai kebutuhan
8) Merencanakan dan mempersiapkan kelahiran yang bersih

dan aman di rumah
9) Memberikan nasihat kepada ibu untuk mencari pertolongan

apabila ada tanda-tanda bahaya seperti perdarahan
pervagina, sakit kepala lebih dari biasanya dan gangguan
penglihatan.

Latihan
Latihan diberikan kepada setiap mahasiswa sesuai materi pada

Bab I secara terstruktur dan sistematis pada akhir pertemuan
sehingga mahasiswa memiliki penguasaan yang baik terhadap bab
tentang konsep dasar asuhan kehamilan ini. Adapun soal yang
digunakan untuk latihan adalah sebagai berikut :

1. Jelaskan yang dimaksud dengan filosofi asuhan kehamilan
2. Sebutkan lingkup asuhan kehamilan
3. Jelaskan tentang prinsip pokok asuhan kehamilan
4. Sebutkan tentang tujuan asuhan kehamilan
5. Apa sajakah yang merupakan standar dalam asuhan

kehamilan
6. Bagaimanakah peran dan tanggung jawab bidan dalam

asuhan kehamilan
7. Sebutkan model praktik bidan dalam asuhan kehamilan
8. Jelaskan tentang evidence based asuhan kehamilan

ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN 37

9. Jelaskan tentang langkah-langkah asuhan kehamilan yang
aman dan nyaman

Ringkasan atau Poin Poin Penting

• Filosofi asuhan kehamilan
• Lingkup asuhan kehamilan
• Prinsip pokok asuhan kehamilan
• Tujuan asuhan kehamilan
• Standar asuhan kehamilan
• Peran dan tanggung jawab bidan dalam asuhan kehamilan
• Model praktik asuhan kehamilan
• Evidence based asuhan kehamilan
• Langkah-langkah asuhan kehamilan yang aman dan nyaman

PENUTUP

Evaluasi, Pertanyaan Diskusi, Soal Latihan, Praktek atau

Kasus

Evaluasi

NO KOMPONEN NILAI BLOK BOBOT

1 Penilaian Tutorial 20%

2 Tugas 20%

Penilaian proses pada saat pembuatan

manajemen asuhan kebidanan :

Dimensi intrapersonal skill yang sesuai:

Berpikir kreatif

Berpikir kritis

Berpikiran alitis

Berpikir inovatif

Mampu mengatur waktu

Berargumen logis

Mandiri

Dapat mengatasi stress

Memahami keterbatasan diri.

Mengumpulkan tugas tepat waktu

38 YULIZAWATI, et al.

Kesesuaian topik dengan pembahasan

Dimensi interpersonal skill yang sesuai:

Tanggung jawab

Kemitraan dengan perempuan

Menghargai otonomi perempuan

Advokasi perempuan untuk

pemberdayaan diri

Memiliki sensitivitas budaya.

Values :

Bertanggung jawab

Motivasi

Dapat mengatasi stress.

3 Ujian Tulis (MCQ) 60%

Ketentuan :

1. Mahasiswa yang akan mengikuti ujian tulis/praktikum harus

mengikuti persyaratan berikut :

a. Minimal kehadiran dalam kegiatan diskusi tutorial 80%

b. Minimal kehadiran dalam kegiatan diskusi pleno 80%

c. Minimal kehadiran dalam kegiatan keterampilan klinik 80%

d. Minimal kehadiran dalam kegiatan praktikum 80%

e. Minimal kehadiran dalam kegiatan DKK 80%

f. Minimal kehadiran dalam kegiatan Kuliah Pengantar 80%

2. Apabila tidak lulus dalam ujian tulis, mahasiswa mendapat

kesempatan untuk ujian remedial satu kali pada akhir tahun

akademik yang bersangkutan. Jika masih gagal, mahasiswa yang

bersangkutan harus mengulang Blok.

3. Ketentuan penilaian berdasarkan peraturan akademik program

sarjana Universitas Andalas tahun 2011.

Nilai Angka Nilai Mutu Angka Mutu Sebutan Mutu
≥ 85 -100 A 4.00 Sangat cemerlang
≥ 80 < 85 A- 3.50 Cemerlang
≥ 75 < 80 B+ 3.25 Sangat baik

ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN 39

≥ 70 < 75 B 3.00 Baik

≥ 65 < 70 B- 2.75 Hampir baik

≥ 60 < 65 C+ 2.25 Lebih dari cukup

≥ 55 < 60 C 2.00 Cukup

≥ 50 < 55 C- 1.75 Hampir cukup

≥ 40 < 50 D 1.00 Kurang

<40 E 0.00 Gagal

Pertanyaan Diskusi

Mengapa mahasiswa harus menguasai tentang konsep dasar

asuhan kehamilan?

Dalam melaksanakan diskusi mahasiswa dibagi menjadi 5

(lima) kelompok. Setiap kelompok mahasiswa memilih satu topik

sesuai dengan topik yang dibahas dalam bab konsep dasar asuhan

kehamilan. Setiap kelompok mahasiswa membuat pembahasan

terhadap topik yang telah dipilih. Mahasiswa menyampaikan/

mempresentasikan dan mendiskusikan yang telah dibuat dengan

anggota kelompok yang lain kepada dosen penanggung jawab.

Mahasiswa menyerahkan hasil diskusi yang telah dibuat kepada

dosen penanggung jawab masing-masing.

Soal Latihan

Bd. Dena, seorang bidan PTT yang telah 1 tahun bertugas di
Desa Wonosari. Bd. Dena mendata setiap ibu hamil yang ada di
Wilayah kerjanya. Sikap pro aktif dilakukan oleh Bd. Dena terhadap
masyarakatnya dalam memberikan layanan kesehatan. Ia
memperkenalkan diri kepada setiap ibu hamil yang ada. Ia ingin
agar setiap ibu hamil merasa nyaman dan mengenalnya dengan
baik. Ia memberi kesempatan kepada setiap ibu hamil yang ingin
berkonsultasi kapanpun.
1. Pada kasus di atas, Bd. Dena telah mengembangkan model

asuhan ….
a. Partnership
b. Hospitalization

40 YULIZAWATI, et al.

c. Community based
d. Individual
e. Goverment based

2. Tujuan pemeriksaan antenatal care untuk bayi adalah ….
a. Mengurangi prematuritas, kelahiran mati dan kematian
neonatal
b. Agar persalinan dapat berlangsung dengan aman
c. Agar kebutuhan ibu dan janin terpenuhi
d. Menjaga kesehatan jasmani ibu dan janin
e. Menjaga kesehatan psikologis ibu dan janin

3. Di New Zealand, yang paling berperan dalam perubahan model
asuhan kehamilan adalah:
a. Bidan
b. Pemerintah
c. Wanita
d. Rumah sakit
e. Program kesehatan

Bd. Santi seorang BPM telah praktik selama 30 tahun. Ia selalu
mengikuti perkembangan terkini dalam praktik kebidanan.
Pendidikan yang ia lalui dari D1 Kebidanan, D3 Kebidanan dan S1
Kebidanan. Saat lulus D1 ia harus memberikan pelayanan sesuai
dengan apa yang telah ditetapkan, kemudian setelah ia selesai D3
Kebidanan ia memberikan asuhan yang lebih sistimatis dan rasional
kepada kliennya dalam memeriksa kehamilan dengan menerapkan
7T dan manajemen asuhan kebidanan, setelah meyelesaikan S1
Kebidanan ia memberikan asuhan sesuai dengan bukti ilmiah yang
ada.
4. Pada kasus di atas, dalam memberikan asuhan kebidanan pada

masa kehamilan Bd. Santi telah melaksanakan tangung jawab
terhadap profesinya dengan :
a. Menerapkan 7T

ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN 41

b. Memberikan asuhan yang sesuai prosedur
c. Update ilmu pengetahuan
d. Meningkatkan pangkat dan golongannya
e. Menerapkan manajemen asuhan kebidanan
5. Asuhan kebidanan pada ibu hamil yang sekarang diberikan
oleh Bd. Santi merupakan asuhan yang berkualitas karena :
a. Sesuai kebijakan
b. Sesuai dengan prosedur
c. Sesuai dengan standar 7T
d. Ada manajemen asuhan kebidanan
e. Sesuai dengan Evidence based midwifery

Bd. Riri seorang Bidan di Dinas Kesehatan Kabupaten Padang
Pariaman sedang menganalisis data ibu hamil TM I yang
dikumpulkan dari setiap puskesmas. Dari data tersebut diperoleh
hasil bahwa banyak ibi hamil yang mengalami anemia sedang. Bd.
Riri merencanakan kegiatan yang harus dilakukan oleh seluruh
Puskesmas.
6. Kegiatan apa yang dapat direncanakan oleh Bd. Riri selama

kehamilan?
a. Meningkatkan supply tablet Fe
b. Menambah jumlah posyandu
c. Koordinasi dengan pemda setempat
d. Menganggarkan makanan tambahan
e. Memberikan asuhan yang tepat terkait nutrisi.
7. Kegiatan apa yang dapat direncanakan oleh Bd. Riri untuk
persiapan persalinan.
a. Persalinan gratis
b. Persalinan sesuai APN
c. Menyiapkan tabungan
d. Meningkatkan pemberian Kalsium
e. Donor darah berjalan disetiap desa

Praktek atau Kasus

42 YULIZAWATI, et al.

Seorang bidan sedang menerima pasien dengan keluhan tidak
datang haid sejak 2 bulan yang lalu, mual dan muntah serta kurang
nafsu makan. Dari hasil pengkajian diperoleh data HPHT 17 Juni
2016. Bagaimanakah saudara menerapkan filosofi asuhan kebidanan
pada kasus yang dialami oleh pasien tersebut?

Umpan balik dan Tindak Lanjut
Dosen memberikan penilaian dari hasil latihan dan diskusi

dan menindaklanjuti dengan memberikan masukan kepada
mahasiswa terkait capaian pembelajaran yang harus ia kuasai dalam
bab ini.

Istilah atau Kata Penting : keyakinan
1. filosofi : unjuk kerja minimal
2. standar : bentuk praktik
3. model praktik : berbasis bukti/landasan ilmiah
4. evidence based

Daftar Pustaka

Essay Exercises
Myles Textbook for Midwifes
Midwifery-Community-Based Care During The Childbearing Yaar
A Guide to Effective Care in Pregnancy and Childbirth
Varney’s, Midwifery. Third Edition, 2010
Valery Edge, Mindi Miller, 1994. Women’s Health Care. Mosby USA
Betty R. Sweet, 1997. Mayes a Textbook for Midwives., V. Ruth

Bennett, Linda K. Brown, 1999, Myles Textbook for Midwives.
Midwifery Preparation for Practice, Sally Pairman Sally Tracy, Carol

Thorogoop Jan Pincombe, Second ,Sydney Edinburgh London
nnew York 2010 ISBN 078-0-7295-3928-9 [ 1 R]

ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN 43

BAB II

PERUBAHAN FISIK
DAN PSIKOLOGIS PADA KEHAMILAN

A. PENDAHULUAN
Deskripsi Bab

Bab ini membahas tentang perubahan-perubahan yang terjadi
selama kehamilan baik fisik maupun psikologis. Perubahan tersebut
mengharuskan adanya adaptasi dari tubuh wanita hamil.
Pemahaman konsep fisiologi yang baik oleh mahasiswa akan
memberikan pemahaman yang baik pula tentang perubahan fisik
dan psikologis selama masa kehamilan.

Tujuan atau Sasaran Pembelajaran
Pada akhir pembelajaran, mahasiswa mampu :

1. Menjelaskan perubahan anatomi dan fisiologi dalam
kehamilan

2. Menjelaskan perubahan psikologi dalam kehamilan
3. Menjelaskan tanda tanda dan gejala kehamilan
4. Menjelaskan perubahan fisik pada kehamilan
5. Menjelaskan mikronutrien dan vitamin yang diperlukan pada

kehamilan
6. Menjelaskan perkembangan kehamilan normal
7. Menjelaskan adaptasi saudara kandung (sibling rivalry)

Kaitan Bab II dengan Bab I
Bab II yang membahas tentang perubahan fisik dan

psikologis selama masa kehamilan sangat berkaitan dengan Bab I
karena pemahaman mahasiswa mahasiswa akan memandang

44 YULIZAWATI, et al.

segala perubahan fisik dan psikolis selama masa kehamilan
tersebut adalah merupakan hal yang fisiologis. Jika ada keadaan
yang menyimpang maka mahasiswa dapat mendeteksinya lebih
awal.

Kompetensi Khusus
Kompetensi khusus yang harus dikuasai oleh mahasiswa

adalah memahami tentang perubahan fisik dan psikologis selama
masa kehamilan.

B. PENYAJIAN
Uraian Materi
1. Anatomi dan fisiologi dalam kehamilan

Sistem reproduksi
a. Uterus

Selama kehamilan uterus akan beradaptasi untuk menerima
dan melindungi hasil konsepsi (janin, plasenta, amnion) sampai
persalinan. Pembesaran uterus meliputi peregangan dan penebalan
sel-sel otot, sementara produksi miosit yang baru sangat terbatas.
Bersamaan dengan hal itu terjadi akumulasi jaringan sel ikat dan
elastic, terutama pada lapisan otot luar. Kerja sama tersebut akan
meningkatkan kekuatan dinding uterus. Daerah korpus pada bulan-
bulan pertama akan menebal, tetapi seiring dengan bertambahnya
usia kehamilan akan menipis. Pada akhir kehamilan ketebalannya
hanya berkisar 1,5 cm bahkan kurang.

Pada awal kehamilan penebalan uterus distimulasi oleh
hormone estrogen dan sedikit progesteron. Pada awal kehamilan
tuba falopii, ovarium dan ligamentum rotundum berada sedikit
dibawah apeks fundus, sementara pada akhir kehamilan akan
berada sedikit di atas pertengahan uterus. Posisi plasenta juga akan
mempengaruhi penebalan sel-sel otot uterus, dimana bagian uterus
yang mengelilingi tempat implantasi plasenta akan bertambah besar
lebih cepat sehingga membuat uterus tidak rata.

ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN 45

Seiring dengan perkembangan kehamilannya. Daerah fundus
dan korpus akan membulat dan akan menjadi bentuk seperti pada
usia kehamilan 12 minggu. Pada akhir kehamilan 12 minggu uterus
akan terlalu besar dalam rongga pelvis dan seiring
perkembangannya, uterus akan menyentuh dinding abdominal,
mendorong usus kesamping atas, terus tumbuh hingga hampir
menyentuh hati. Pada akhir kehamilan otot-otot uterus bagian atas
akan berkontraksi sehingga segmen bawah uterus akan melebar dan
menipis.
b. Serviks

Satu bulan setelah kondisi serviks akan menjadi lebih lunak
dan kebiruan. Perubahan ini terjadi akibat penambahan
vaskularisasi dan terjadi edema dapa seluruh serviks, bersamaan
dengan terjadinya hipertrofi dan hyperplasia pada kelenjar serviks.
Serviks merupakan organ yang kompleks dan heterogen yang
mengalami perubahan yang luar biasa selama kehamilan dan
persalinan. Bersifat seperti katup yang bertanggung jawab menjaga
janin dalam uterus sampai akhir kehamilan dan selama persalinan.
Serviks didominasi oleh jaringan ikat fibrosa. Komposisinya berupa
jaringan matriks ekstraseluler terutama mengandung kolagen
dengan elastin dan proteoglikan dan bagian sel yang mengandung
otot dan fibroblast, epitel serta pembuluh darah.
c. Ovarium

Proses ovulasi selama kehilan akan terhenti dan pematangan
folikel baru juga tertunda. Folikel ini akan berfungsi maksimal
selama 6-7 minggu awal kehamilan dan setelah itu akan berperan
sebagai penghasil progesterone dalam jumlah yang relative
minimal.

d. Vagina dan perineum
Selama kehamilan peningkatan vaskularisasi dan hyperemia

terlihat jelas pada kulit dan otot-otot diperineum dan vulva,
sehingga vagina akan terlihat berwarna keunguan. Perubahan ini

46 YULIZAWATI, et al.

meliputi lapisan mukosa dan hilangnya sejumlah jaringan ikat dan
hipetrofi pada sel-sel otot polos.

Dinding vagina mengalami banyak perubahan yang
merupakan persiapan untuk mengalami peregangan pada saat
persalinan dengan meningkatnya ketebalan mukosa, mengendornya
jaringan ikat, dan hipetrofi sel otot polos.

Sistem kardiovaskuler
Pada minggu ke-5 cardiac output akan meningkat dan

perubahan ini terjadi untuk mengurangi resistensi vaskular
sistemik. Selain itu, juga terjadi peningkatan denyut jantung. Antara
minggu ke-10 dan 20 terjadi peningkatan volume plasma. Performa
ventrikel selama kehamilan dipengaruhi oleh penurunan resistensi
vascular sistemik dan perubahan pada aliran pulsasi arterial.
Ventrikel kiri akan mengalami hipertrofi dan dilatasi untuk
memfasilitasi perubahan cardiac output, tetapi kontraktilitasnya
tidak berubah. Sejak pertengahan kehamilan pembesaran uterus
akan menekan vena kava inferior dan aorta bawah ketika berada
dalam posisi terlentang, sehingga mengurangi aliran balik ke
jantung. Akibatnya, terjadi penurunan preload dan cardiac output
sehingga akan menyebabkan terjadinya hipotensi arterial yang
dikenal dengan sindrom hipotensi supine dan pada keadaan yang
cukup berat akan mengakibatkan ibu kehilangan kesadaran.
Eritropoetin ginjal akan meningkatkan jumlah sel darah merah
sebanyak 20%-30%, tetapi tidak sebanding dengan peningkatan
plasma darah hingga mengakibatkan hemodelusi dan penurunan
kadar hemoglobin mencapai 11 g/dL.

2. Perubahan psikologi dalam kehamilan
1. Perubahan psikologis pada kehamilan
A. Perubahan psikologis pada trimester I
1. Ibu merasa tidak sehat dan kadang merasa benci
dengan kehamilannya.

ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN 47

2. Kadang muncul penolakan, kekecewaan, kecemasan
dan kesedihan. Bahkan ibu berharap dirinya tidak
hamil.

3. Ibu selalu mencari tanda-tanda apakah ia benar-
benar hamil. Hal ini dilakukan hanya sekedar untuk
meyakinkan dirinya.

4. Setiap perubahan yang terjadi dalam dirinya akan
selalu mendapat perhatian dengan seksama.

5. Ketidakstabilan emosi dan suasana hati.
B. Perubahan yang terjadi pada trimester II

1. Ibu sudah merasa sehat, tubuh ibu sudah terbiasa
dengan kadar hormon yang tinggi.

2. Ibu sudah bisa menerima kehamilannya.
3. Ibu sudah dapat merasakan gerakan bayi.
4. Merasa terlepas dari ketidaknyamanan dan

kekhawatiran.
5. Merasa bahwa bayi sebagai individu yang merupakan

bagian dari dirinya.
6. Hubungan sosial meningkat dengan wanita hamil

lainnya/pada orang lain.
7. Ketertarikan dan aktifitasnya terfokus pada

kehamilan, kelahiran dan persiapan untuk peran
baru.
8. Perut ibu belum terlalu besar sehingga belum dirasa
beban oleh ibu.
C. Perubahan yang terjadi pada trimester III
1. Rasa tidak nyaman timbul kembali, merasa dirinya
jelek, aneh dan tidak menarik.
2. Merasa tidak menyenangkan ketika bayi tidak lahir
tepat waktu.
3. Takut akan rasa sakit dan bahaya fisik yang akan
timbul pada saat melahirkan, khawatir akan
keselamatannya.

48 YULIZAWATI, et al.

4. Khawatir bayi akan dilahirkan dalam keadaan tidak
normal, bermimpi yang mencerminkan perhatian
dan kekhawatirannya.

5. Ibu tidak sabar menunggu kelahiran bayinya.
6. Semakin ingin menyudahi kehamilannya.
7. Aktif mempersiapkan kelahiran bayinya
8. Bermimpi dan berkhayal tentang bayinya.

3. Tanda tanda dan gejala kehamilan
A. Tanda tidak pasti kehamilan
Berikut adalah tanda-tanda dugaan adanya kehamilan :
a. Amenorea (terlambat datang bulan). Konsepsi dan
nidasi menyebabkan tidak terjadi pembentukan
folikel de Graaf dan ovulasi. Dengan mengetahui hari
pertama haid terakhir dengan perhitungan rumus
Naegle, dapat ditentukan perkiraan persalinan.
b. Mual dan muntah (Emesis). Pengaruh estrogen dan
progesteron menyebabkan pengeluaran asam
lambung yang berlebihan. Mual dan muntah
terutama pada pagi hari disebut morning sickness.
Dalam batas yang fisiologis, keadaan ini dapat
diatasi. Akibat mual dan muntah, nafsu makan
berkurang
c. Ngidam. Wanita hamil sering menginginkan
makanan tertentu, keinginan yang demikian disebut
ngidam.
d. Sinkope atau pingsan. Terjadinya gangguan sirkulasi
ke daerah kepala (sentral) menyebabkan iskemia
susunan saraf pusat dan menimbulkan sinkope atau
pingsan. Keadaan ini menghilang setelah usia
kehamilan 16 minggu.
e. Payudara tegang. Pengaruh estrogen-progesteron
dan somatomamotrofin menimbulkan deposit
lemak, air dan garam pada payudara. Payudara

ASUHAN KEBIDANAN PADA KEHAMILAN 49



Selengkapnya Disini

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *